Budidaya Kelapa

Diposting pada 59 views

 

Budidaya Kelapa dan Manfaatnya

Pohon kelapa (Cocos nucifera) adalah anggota keluarga pohon palem (Arecaceae) dan satu-satunya spesies yang masih hidup dari genus Cocos.[1] Istilah “kelapa” (atau “kacang kelapa” kuno)[2] dapat merujuk pada keseluruhan pohon kelapa, bijinya, atau buahnya, yang secara botani adalah buah berbiji, bukan kacang. Namanya berasal dari kata Portugis kuno coco, yang berarti “kepala” atau “tengkorak”, setelah tiga lekukan pada tempurung kelapa yang menyerupai fitur wajah. Mereka ada di mana-mana di daerah tropis pesisir dan merupakan ikon budaya daerah tropis.

Manfaat Kelapa

Pohon kelapa bermanfaat sebagai bahan makanan, bahan bakar, kosmetik, obat rakyat dan bahan bangunan, di antara banyak kegunaan lainnya. Daging bagian dalam dari biji yang matang, serta santan yang diekstrak darinya, menjadi makanan rutin banyak orang di daerah tropis dan subtropis. Kelapa berbeda dari buah-buahan lain karena endospermanya mengandung cairan bening dalam jumlah besar, yang disebut air kelapa atau sari kelapa. Kelapa yang matang dan matang dapat digunakan sebagai biji yang dapat dimakan, atau diproses untuk minyak dan susu nabati dari dagingnya, arang dari cangkang kerasnya, dan sabut dari kulitnya yang berserat. Daging kelapa kering disebut kopra, dan minyak serta susu yang diperoleh darinya biasa digunakan untuk memasak – khususnya menggoreng – serta sabun dan kosmetik. Nira manis dapat dibuat menjadi minuman atau difermentasi menjadi tuak atau cuka kelapa. Cangkang keras, sekam berserat, dan daun menyirip panjang dapat digunakan sebagai bahan untuk membuat berbagai produk perabotan dan dekorasi.

Asal usul pohon kelapa

Menurut Wikipedia, Kelapa pertama kali didomestikasi oleh masyarakat Austronesia di Pulau Asia Tenggara dan tersebar selama Neolitik melalui migrasi laut mereka sejauh timur Kepulauan Pasifik, dan sejauh barat Madagaskar dan Komoro. Mereka memainkan peran penting dalam perjalanan laut panjang Austronesia dengan menyediakan sumber makanan dan air portabel, serta menyediakan bahan bangunan untuk perahu cadik Austronesia. Kelapa juga kemudian tersebar di masa bersejarah di sepanjang pantai Samudra Hindia dan Atlantik oleh pelaut Asia Selatan, Arab, dan Eropa. Berdasarkan introduksi terpisah ini, populasi kelapa masih dapat dibagi menjadi kelapa Pasifik dan kelapa Indo-Atlantik. Kelapa diperkenalkan oleh orang Eropa ke Amerika hanya selama era kolonial di pertukaran Kolombia, tetapi ada bukti kemungkinan pengenalan kelapa Pasifik pra-Columbus ke Panama oleh pelaut Austronesia.

bibit kelapa kopyor

Asal usul evolusi kelapa masih diperdebatkan, dengan teori yang menyatakan bahwa kelapa mungkin telah berevolusi di Asia, Amerika Selatan, atau di kepulauan Pasifik. Pohon tumbuh setinggi 30 meter (100 kaki) dan dapat menghasilkan hingga 75 buah per tahun, meskipun biasanya kurang dari 30 buah. Tumbuhan tidak toleran terhadap cuaca dingin dan lebih menyukai curah hujan yang berlebihan, serta sinar matahari penuh. Banyak hama dan penyakit serangga mempengaruhi spesies dan mengganggu produksi komersial. Sekitar 75% pasokan kelapa dunia diproduksi oleh Indonesia, Filipina, dan India. Pohon kelapa adalah pohon resmi negara bagian Kerala, India.

Di Indonesia, saat ini jenis bibit kelapa yang banyak diminati adalah jenis bibit kelapa genjah entok, bibit kelapa kopyor, bibit kelapa hibrida, Bibit Kelapa Wulung, dan Pandan Wangi.

bibit kelapa genjah entok
bibit kelapa genjah entok siap tanam

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.